Prof. Dr. Mahar Mardjono Sang Teladan dan Simbol Moral



Prof Dr Mahar Mardjono (79), meninggal dunia di RSCM, Jakarta, Kamis 19/09/02 sekitar pukul 16.38 WIB. Mantan Rektor UI (1974-1982) dan mantan Ketua Umum Ikatan Dokter Indonesia (IDI) 1982-1985, yang sangat dikenal dengan kejujuran, integritas, dan keteguhan itu tutup usia di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) setelah lima hari dirawat karena menderita sakit komplikasi jantung dan ginjal.
Jenazah almarhum disemayamkan di rumah duka Jl Senayan No.16 Blok S, Jakarta Selatan dan dimakamkan di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan usai shalat Jumat pukul 13.00 WIB

Almarhum yang lahir di Semarang 8 Januari 1923 itu meninggalkan seorang isteri, tiga putra dan lima cucu. Hingga akhir hayat masih aktif sebagai dosen di beberapa universitas, penaehat Majalah Ilmiah IDI dan berpraktek sebagai dokter ahli neurologi dan syaraf di beberapa rumah sakit di DKI.

Ia meninggalkan Sridjati Kangeaningsih Drajat, sang istri yang mendampinginya sejak 1956, dan tiga anak (Drs Ari Indroyono MA, Ir Ira Indrayanti MSc, dan Ir Adi Indrayanto MSc), yang semuanya memilih jadi dosen. Bagi keluarga dan para kerabat, ia adalah simbol moral dan "Bapak" para pejuang. Suri teladannya diharapkan bisa terus mewarnai perjuangan melawan ketidakadilan yang masih berlangsung di negeri ini.

Ia adalah Rektor Universitas Indonesia (1973-1982) yang menjadi saksi dua peristiwa penting dalam sejarah pergerakan mahasiswa masa Orde Baru, yakni Malari (Malapetaka 15 Januari, 1974) dan aksi mahasiswa memprotes NKK/BKK (Normalisasi Kehidupan Kampus/ Badan Koordinasi Kemahasiswaan, 1978).

Saat menjadi ketua, PB IDI menghadapi masalah 45 dokter yang dituduh menerima suap dari pabrik obat. Tga dokter mendapat peringatan keras dan seorang dokter dicabut izin praktiknya. Namun, Mahar juga tak luput dari ujian. Ketika menjadi dokter dari Presiden Soekarno, ia kemudian menyadari bahwa obat-obat yang diresepkannya ternyata dihambat diberikan kepada Soekarno.

Pendidikan almarhum dimulai dari ELS (Europesche Lagere School) di Pare, Kediri (1930-1936), HBS (Hogere Burger School) di Malang (1936-1941) Geneeskundige Hogeshool/Ika Daigaku, Jakarta (1942-1945) dan lulus Fakultas Kedokteran UI (1952).

Kemudian melanjutkan spesialisasi Neurologi, Universitas California, San Francisco (1955) dan sejak 1955 hingga 1993 sebagi dosen dan guru besar FKUI serta pernah mengikuti Pendidikan Militer Peta, dan menjadi anggota hingga Ketua Tim Dokter Ahli Kepresidenan RI pada masa Presiden Soekarno dan Presiden Soeharto (1966-1976).

Ketegasan dan kegigihan Mahar, bisa diperoleh dari darah ayahnya, yang juga seorang pejuang. Lima tahun sebelum Mahar Mardjono lahir, sekitar tahun 1918, ayahnya Mardjono Martosoedirdjo dan ibunya Srijati dibuang dari rumah sakit Semarang ke Manokwari di Nieuw Guinea.

Mahar Mardjono yang merupakan anak kedua dari empat bersaudara (dua laki-laki dan dua wanita) itu masa kecilnya di Semarang hanya dijalani dalam beberapa tahun saja. Selebihnya di Probolinggo, Jawa Timur. Selesai menjabat Rektor UI (1974-1982), Mahar dipercaya menjadi Ketua Umum (IDI) (1982-1985).

Selepas itu, ia ditunjuk sebagai Ketua Dewan Pertimbangan IDI, yang tugasnya mengurursi masalah kode etik kedokteran. Pada 1982-1985, Mahar Mardjono diminta oleh Dirjen Dikti Dep P dan K, menjadi Ketua Konsorium Ilmu-ilmu kesehatan.

Selepas dari jabatan Rektor UI selama dua periode, Mahar masih sempat aktif sebagai Direktur Pusat Kajian Otak Indonesia, anggota Tim Dokter Kepresidenan, Ketua Komisi Kedokteran Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia, dan anggota Badan Pertimbangan Kesehatan Nasional.

Semangat dan rasa humornya yang besar membuat ia terus bertahan ketika hari-harinya dihabiskan dengan keluar masuk rumah sakit karena serangan stroke dan gagal ginjal. Menurut menantunya, Titie Indroyono, selama tiga tahun terakhir Mahar harus cuci darah 2-3 kali seminggu.
Nama :Prof. Dr. Mahar Mardjono
Lahir :Semarang, 8 Januari 1923
Meninggal: Jakarta, 19 September 2002
Isteri :Sridjati Kangeaningsih Drajat
Anak :ri Indroyono MA, Ir Ira Indrayanti MSc, dan Ir Adi Indrayanto MSc
Agama :Islam
Pendidikan:
ELS (Europesche Lagere School) di Pare, Kediri (1930-1936)
HBS (Hogere Burger School) di Malang (1936-1941)
Geneeskundige Hogeshool/Ika Daigaku, Jakarta (1942-1945)
Fakultas Kedokteran UI (1952).
Sesialisasi Neurologi, Universitas California, San Francisco (1955)
Pendidikan Militer Peta
Pekerjaan:
Dosen dan guru besar FKUI 1955 -1993
Rektor Universitas Indonesia (1973-1982)
Ketua Tim Dokter Ahli Kepresidenan RI pada masa Presiden Soekarno dan Presiden Soeharto (1966-1976)
Ketua Umum PB IDI 1982-1985
*** TokohIndonesia DotCom (Ensiklopedi Tokoh Indonesia),