Try Sutrisno Sang Negarawan Berpendirian Teguh



Mantan Wakil Presiden ini dikenal sebagai seorang negarawan yang jujur, bersahaja, loyal, berdedikasi tinggi dan berpendirian teguh. Putra terbaik bangsa ini bukanlah seorang yang haus jabatan (ambisius) yang mau menghalalkan segala cara untuk meraih jabatan tertentu. Mantan Panglima ABRI dan Ajudan Presiden Soeharto ini terbilang loyal kepada atasan namun selalu teguh pada pendirian. Ia selalu bijak dan bajik mengambil posisi sesuai batas-batas kepantasan tanggung jawabnya.

Kendati ia begitu loyal dan dekat dengan Pak Harto, baik sebagai ajudan dan Panglima ABRI (TNI) maupun sebagai Wakil Presiden, ia tetap bisa menjaga posisi. Seperti, tidak ikut dalam berbagai yayasan yang didirikan Pak Harto. Ia juga bisa menjaga jarak dengan para konglomerat yang dikenal dekat dengan penguasa ketika itu.

Maka tak heran ketika pencalonannya sebagai wakil presiden oleh Fraksi ABRI, Preisden Soeharto disebut-sebut kurang menyetujuinya dan merasa di-fait accompli. Namun walaupun begitu, ia tetap menjalankan tugasnya sebagai Wapres dengan penuh dedikasi dan loyalitas.

Kemudian, pada periode berikutnya, 1997, banyak pengusaha dan profesional yang menghendakinya tetap menjadi wakil presiden yang suatu ketika dapat menggantikan Pak Harto sebagai Presiden. Namun Pak Harto dan Golongan Karya yang telah didominasi kalangan ICMI (Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia) lebih memilih BJ Habibie. Ketika hal ini diisyaratkan bahwa wakil presiden harus menguasai teknologi, yang mengarah kepada BJ Habibie, pasar langsung bereaksi negatif yang membuat nilai rupiah makin merosot tajam hingga mencapai Rp17.000 per 1 US dollar.



Namun Pak Harto tak merespon keinginan pasar tersebut dan tetap memilih BJ Habibie menjadi wakil presiden yang kemudian bersama 14 menteri mempraktekkan ungkapan politik bahwa tidak ada persahabatan yang abadi tetapi kepentinganlah yang abadi.

Tidak demikian dengan Pak Try. Kendati Pak Harto lebih memilih BJ Habibie menjadi Wakil Presiden Kabinet Pembangunan VII, Try Sutrisno tetap membina hubungan baik dengan Pak Harto. Bahkan ketika Pak Harto ‘ditinggalkan’ BJ Habibie dan 14 menteri Kabinet Pembangunan VII yang mendorong Pak Harto memilih mengundurkan diri (lengser), Try Sutrisno tetap menghormati Pak Harto. Ia seorang dari sedikit pejabat Orde Baru yang tetap memberi dorongan moril dengan mengunjungi Pak Harto setelah lengser.

Padahal ketika itu, pasar masih menghendekakinya untuk tampil sebagai calon presiden. Dan ketika itu orang menduga-duga maksud keterlibatannya di Partai Keadilan dan Persatuan (PKP) adalah dalam rangka pencalonannya menjadi presiden. Tetapi ia langsung menjawab bahwa ia tidak perlu dicalonkan menjadi presiden karena merasa sudah terlalu tua untuk itu.

Baginya ladang pengabdian tidak harus selalu ada di puncak kekuasaan. Melainkan sebagai seorang putera bangsa prajurit pejuang, ia bertekad mengabdi sepanjang hayat dalam berbagai bidang. Try Sutrisno, Purnawirawan Jenderal TNI AD yang menjadi Wakil Presiden masa pemerintahan Soeharto pada Kabinet Pembangunan VI, ini setelah pensiun dari berbagai tugas yang dibebankan negara, masih bergelut dan memimpin beberapa organisasi seperti, Pepabri, Lembaga Persahabatan Indonesia-Malaysia (PRIMA), pembina perkumpulan keagamaan “Spiritual Journeyff”, penasehat Yayasan Kejuangan Panglima Besar Sudirman yang bergerak di bidang pendidikan, yang membawahi UPN, Veteran dan SMU Taruna Nusantara.

Dan sejak bergulirnya reformasi, dikenal juga sebagai salah seorang Penasehat dan Sesepuh Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI). Dalam menuangkan sumbangan pemikiran dan aspirasinya bagi bangsa dan negara, ia pun aktif dalam "Gerakan Kebangkitan Indonesia Raya”.

Pesuruh dan Pengasong
Mantan Pangdam Jaya kelahiran Surabaya, 15 November 1935, ini berasal dari keluarga sederhana. Subandi, ayahnya bekerja sebagai pengemudi mobil Ambulance PGD/DKK (Dinas Kesehatan Kota), dan Mardhiyah ibundanya seorang ibu rumah tangga yang sangat tekun mengasuh putra/putrinya. Orang tuanya dikenal sebagai pasangan suami-isteri yang harmonis, jujur dan berdisiplin serta menerapkan sistem pendidikan yang keras bernuansa agamis. Pendidikan yang kemudian tertanam kepada Try, putera ketiga mereka dan saudara-saudaranya.

Lahir sebelum kemerdekaan dan melewati masa remajanya pada saat revolusi, membuat masa kecil Try boleh dikatakan cukup keras. Perang dan mengungsi menjadi satu sejarah yang tak terpisahkan dalam kehidupannya. Ketika Pasukan Sekutu, yang di dalamnya termasuk tentara Belanda mendarat dan menduduki kota Surabaya antara tahun 1946-1948, para Pejuang Republik melakukan perlawanan yang gigih dan gagah berani.

Namun karena kekuatan Pasukan Sekutu dengan Pasukan Pejuang tidak seimbang, akhirnya para pejuang menarik diri dan menyiapkan perang berlarut dengan menggunakan strategi dan taktik perang gerilya bersama seluruh rakyat. Dalam situasi seperti itu, masyarakat kota Surabaya, termasuk keluarga Try, akhirnya harus mengungsi ke luar kota. Keluarganya ketika itu mengungsi ke Mojokerto. Pak Subandi, sang ayah kemudian selama mengungsi bergabung di Bagian Kesehatan Batalyon Poncowati di Purwoasri, Kediri.

Try yang baru berusia 11 tahun waktu itu, terpaksa sekolah terhenti, karena harus mencari nafkah untuk meringankan beban hidup keluarga dengan menjual air minum, kemudian menjual koran, dan akhirnya menjadi penjual rokok di stasiun Mojokerto.

Dua tahun dalam pengungsian, tepatnya pada tahun 1948, bertepatan dengan usianya yang baru 13 tahun, ia diangkat sebagai Tobang (pesuruh) di Batalyon Poncowati, kemudian menjadi kurir sekaligus sebagai anggota PD (Penyelidik Dalam) dengan tugas mencari informasi ke daerah pendudukan Belanda dan kemudian menyampaikannya kepada para pejuang Republik, sembari membawa perbekalan dan obat-obatan.

Keadaan mulai tenang sehubungan setelah adanya pengakuan kedaulatan yakni pada tahun 1949, keluarganya kembali ke Surabaya. Try kemudian melanjutkan sekolahnya yang sempat terhenti sekitar 3 tahun ke Perguruan Taman Siswa, sekolahnya sebelumnya pada zaman Jepang, sambil membantu kakaknya berjualan ayam di pasar Genteng. Demikian juga dengan ayahnya, kembali bekerja di Dinas Kesehatan Kota. Tidak berdinas di lingkungan Tentara/TNI lagi sebagaimana masa pengungsian. Sang ayah akhirnya pensiun sebagai Pegawai Negeri dari Dinas Kesehatan Kota pada tahun 1953.

Tempaan masa perang yang keras dan sarat dengan tantangan inilah, yang dikemudian hari membentuk watak dan mental kepejuangan Try Sutrisno yang teguh, tegar, dan penuh semangat dalam menghadapi setiap permasalahan. Demikian pula menempah sifat dalam jiwanya sehingga selalu sederhana dalam segala hal, tidak mudah terhanyut oleh arus trend masanya, tidak mudah tergiur dan terseret oleh iming-iming yang bersifat keduniawian, serta senantiasa berpegang pada prinsip kejujuran, kebenaran dan keadilan.

Sifatnya yang sejak kecil selalu baik, jujur, setia, dan suka menolong orang yang dalam kesulitan, itu membuat kawan-kawannya selalu menyenangi dan menyeganinya. Dan karena kesetiaannya dalam berteman, membuat teman-temannya selalu menjadikannya sebagai pemimpin kelompoknya.

Olahraga yang disenanginya, terutama sejak SMP adalah bersepeda, pencak silat, angkat besi dan renang. Dari olahraga angkat besi sudah ditekuninya dengan serius sejak SMP, membuat bentuk tubuhnya atletis bagai huruf "V”. Bentuk bahu dan pundaknya yang kekar mengembang dengan otot-otot yang keras menonjol seperti yang terlihat sampai hari tuanya itu merupakan hasil dari kegemarannya pada olahraga angkat besi tersebut.

Setamat dari SMP II Surabaya, ia melanjut ke SMA II. Sekolahnya yang selalu terputus-putus dan tersendat-sendat terutama ketika di SR akibat suasana perang di masa itu, membuatnya tamat SMA tahun 1956, pada saat usianya sudah 21 tahun.

Ia disenangi oleh kawan-kawannya sejak si abngku SR, SMP dan SMA. Bukan saja karena pribadinya yang baik, jujur, setia dan dermawan, tetapi karena postur tubuhnya yang gagah dengan wajah bersih dan tampan bagai Elvis Presley. Tak heran bila banyak di antara teman-teman wanita di sekolahnya, baik sewaktu masih di SMP maupun di SMA, yang secara diam-diam maupun terang-terangan sebagaimana umumnya remaja, menaruh rasa simpati dan bahkan tak sedikit yang jatuh hati kepadanya.

Masuk Tentara
Selepas dari SMA (1956), Try yang sejak semula sangat ingin menjadi tentara, serta ingin mengabdikan segenap jiwa raganya kepada nusa dan bangsa, tertarik untuk mendaftarkan diri dan mengikuti test masuk Akademi Teknik Angkatan Darat (Atekad). Setelah melewati test akademi yang dilaksanakan di Surabaya, Try dinyatakan lulus. Tapi kemudian dalam test kesehatan yang dilaksanakan di Malang, ia dinyatakan tidak memenuhi syarat. Namun atas perhatian dan perintah dari Jenderal GPH Djuatikusumo ia mendapatkan panggilan kembali. Bersama yang lainnya ia kemudian dikirim ke Bandung untuk mengikuti Phsychotest. Akhirnya Try dinyatakan diterima sebagai Taruna Akademi Genie yang kemudian berubah nama menjadi Atekad.

Di Atekad, Try mengikuti pendidikan pada Cabang Zeni. Ketika berpangkat Kopral Taruna, Try ditugaskan ke Aceh. Kemudian pada saat menjadi Sersan Taruna, dia bersama teman-temannya sempat dikirim ke daerah Operasi Penumpasan Pemberontakan PRRI/Permesta di daerah Sumbar. Mayjen TNI GPH Djatikusumo yang saat itu menjabat sebagai Direktur Zeni Angkatan Darat (Dirziad) sengaja mengirimkan para taruna ke daerah operasi yang sebenarnya, agar mereka memiliki bekal pengalaman nyata pada pelaksanaan tugasnya kelak, pengalaman yang tak mungkin didapatkan di Lembaga Pendidikan.


Perjalanan Karir
Lulus dari Atekad di tahun 1959, dengan pangkat Letda Czi, ia ditugaskan pertama kali di Kodam IV /Sriwijaya sebagai Dan Ton Zipur. Kemudian pada tahun 1962 ditugaskan pada Yon Zikon Komando Mandala di Kendari. Seusai tugas Mandala, ia yang waktu itu sudah berpangkat Lettu Czi kembali ke satuan Induknya Kodam IV/Sriwijaya sebagai Dan Kima Yon Zikon-2/Dam IV SWJ. Pada tahun 1962 Lettu Try mengikuti pendidikan MOS Pazikon. Dan tahun 1964 ia mengikuti Latihan Dasar Para.

Tahun 1965 ia pindah ke Jakarta sebagai Dan Ki Dump Truck. Setelah lulus mengikuti pendidikan Kupaltu di tahun 1965, ia dilantik menjadi Kapten pada 1 Januari 1966 dan diangkat menjadi Dan Ki I/Dump Truck, kemudian menjadi Wadan Denma Ditziad. Pada tahun 1967 Kapten Try Sutrisno ini sempat mengikuti Latihan MOS Amfibi. Kemudian dari Ditziad tahun 1968, ia dipindahtugaskan ke Bandung sebagai Wadan Yonzipur-9/Para. Tahun itu pula ia mengikuti tugas belajar di Suslapa Zeni.

Pada tahun 1970 naik pangkat menjadi Mayor Czi, dan dipercaya memimpin Yonzipur/Amfibi di Pasuruan. Tahun 1972 seusai mengikuti pendidikan Seskoad, ia naik pangkat menjadi Letkol Czi dan pindah ke Mabesad Jakarta sebagai Karo Binlatsat Staf Operasi TNI AD. Pada tahun 1977 ia dikirim ke Bandung untuk mengikuti pendidikan Seskogab ABRI.


***
Di tengah kesibukannya itu, ia tidak pernah melupakan kekasih hatinya, Tuti Sutiawati seorang mojang Bandung, puteri pertama dari pasangan Sukarna - Hj. Hasanah. Pak Sukarna ini adalah seorang guru yang dikenal jujur, cakap dan berdisiplin, yang hingga akhir hayatnya sepenuhnya mengabdikan diri di lingkungan pendidikan.



Pada tanggal 5 Februari 1961, Try resmi menikah dengan Tuti Sutiawati dan kemudian telah melahirkan baginya 4 orang putera dan 3 orang puteri. Dalam mendidik keluarganya, Try selalu bertolak pada pola hidup sederhana, berdisiplin dan menjunjung tinggi nilai-nilai aturan hukum, tradisi budaya dan syari'at agama. Pasangan suami-isteri ini dikenal sangat harmonis dan bersahaja.

Dari 4 orang puteranya, seorang mengabdikan diri sebagai anggota Polri, dan yang seorang lagi mengabdikan diri sebagai anggota TNI AD mengikuti jejaknya. Sementara puteri sulungnya yang berprofesi sebagai dokter gigi, bersuamikan seorang anggota TNI AD juga, Jenderal TNI Ryamizard Ryacudu, yang menjabat Kasad pada pemerintahan Megawati Soekarnoputri.


***
Kesempatan yang langka akhirnya diperoleh pada saat ia berpangkat Letkol. Pada tahun 1974 ia ditugaskan menjadi Ajudan Presiden RI, Soeharto ketika itu. Selang dua tahun, ia naik pangkat menjadi Kolonel Czi. Banyak pengalaman berharga yang berhasil dia timba selama dirinya bertugas sebagai Ajudan Presiden. Ia mengetahui tentang aturan protokoler, etiket kalangan atas, pergaulan dengan para pejabat tinggi negara, sistem pengamanan VVIP, sistem administrasi level puncak, mekanisme pengambilan keputusan dalam berbagai masalah kenegaraan, kesibukan tugas seorang Kepala Negara, bagaimana cara Pejabat Tinggi membagi waktu, sikap Pemimpin Negara dalam menghadapi situasi kritis, tingginya semangat juang dan tanggung jawab seorang Pemimpin dalam mengemban amanah kepemimpinannya, dan lain-lain.

Dua tahun sesudah menyandang pangkat Kolonel, tepatnya pada tahun 1978, ia ditugaskan menjabat sebagai Kasdam XVI/Udayana yang bermarkas di Denpasar, mendampingi Mayjen TNI Dading Kalbuadi yang kala itu menjabat Pangdam.

Setahun kemudian yakni tahun 1979, ketika masih menjabat sebagai Kasdam XVI/Udayana, pangkatnya dinaikkan menjadi Brigjen TNI, dan tak lama kemudian diangkat menjadi Pangdam IV/Sriwijaya. Pada saat menjabat Pangdam IV/Swj itu ia melaksanakan Operasi Ganeca, yakni sebuah operasi lingkungan hidup berupa pengembalian gajah-gajah ke habitatnya. Selain itu, ia yang sekaligus bertindak selaku Laksusda Sumatera Selatan, juga giat menjalankan operasi pemberantasan penyelundupan timah, dan pemberantasan kriminalitas yang amat meresahkan masyarakat setempat pada masa itu. Dan pada saat menjabat Pangdam itu pulalah yakni pada tahun 1980, ia diangkat menjadi Anggota MPR RI Utusan Daerah Sumatera Selatan.

Kemduian, pada 1 Desember 1982, ia diangkat menjadi Pangdam V/Jaya hingga tahun 1985 dan pangkatnya juga naik menjadi Mayjen TNI. Di masa pengabdiannya memimpin Kodam V/Jaya inilah Try dihadapkan dengan beberapa peristiwa gangguan kemanan ibu kota yang cukup menyita perhatian. Di antaranya, yaitu peristiwa terbakarnya Toserba Sarinah, peristiwa Tanjung Priok, dan peristiwa peledakan bom di sebuah Kantor Cabang Bank BCA.

Agustus 1985 pangkatnya dinaikkan lagi menjadi Letjen TNI sekaligus diangkat menjabat Wakasad mendampingi Kasad. Jenderal TNI Rudhini ketika itu. Dan pada tahun itu juga, dirinya dipercaya memimpin organisasi olahraga bulutangkis PB. PBSI, yang merupakan cabang olahraga idola masyarakat. Pada masa jabatannya di organisasi tersebut, ia banyak mengadakan penyegaran di tubuh PB. PBSI yang saat itu sedang mengalami krisis pemain dan krisis prestasi.

Ia bersama Pengurus Pusat bekerjasama dengan seluruh Pengurus Daerah membuat Program Pembinaan PBSI jangka panjang, jangka menengah, dan jangka pendek. Ia juga merintis berdirinya Pelatda-Pelatda dan Pelatnas serta mendirikan Yayasan PBSI sebagai wadah pembibitan kader pemain di daerah-daerah dan pusat.

Hasil dari pembinaannya selama dua periode itu beberapa tahun kemudian langsung terlihat, dan puncaknya adalah diraihnya 2 (dua) medali emas, 2 (dua) medali perak dan 1 (satu) medali perunggu pada event Olimpiade Barcelona tahun 1992. Ia memimpin PB. PBSI selama dua periode yakni dari tahun 1985 hingga tahun 1993, dan kemudian digantikan oleh Letjen TNI Suryadi.

Tak lama menjabat sebagai Wakasad, pada bulan Juni tahun 1986 atau sepuluh bulan sejak diangkat menjadi Wakasad, ia pun kemudian diangkat menjadi Kasad menggantikan Jenderal TNI Rudhini.

Selama menjadi Kasad, yang hanya sekitar satu setengah tahun, Try mengakui tak sempat berbuat banyak dalam membina TNI AD. Ia dengan jujur mengatakan hanya bisa melakukan beberapa pembenahan terbatas di bidang pembinaan personil (terutama pendidikan dan latihan serta pembinaan karier) dan pembinaan material (terutama penataan persenjataan satuan tempur dan asrama prajurit), karena pada awal tahun 1988 ia dipromosikan menjadi Pangab menggantikan Jenderal TNI LB. Moerdani. Namun walaupun begitu ia masih sempat merintis berdirinya Badan TWP TNI AD (Tabungan Wajib Perumahan TNI AD), yang bertujuan membantu para prajurit TNI AD dan PNS TNI AD dalam pengadaan rumah murah yang terjangkau oleh kemampuan mereka, dengan dilandasi oleh semangat gotong royong seluruh warga TNI AD.

Jenderal TNI Try Sutrisno memimpin ABRI, sejak tahun 1988 hingga tahun 1993. Ketika itu ABRI masih terdiri dari institusi TNI AD, TNI AL, TNI AU, dan POLRI. Banyak peristiwa penting yang patut dicatat selama kepemimpinannya, seperti meletusnya kembali pemberontakan GPK (Gerakan Pengacau Keamanan) di Aceh pada pertengahan tahun 1989, menyusul dibubarkannya Kodam I/Iskandarmuda. GPK separatis Aceh tersebut merupakan kelanjutan (kambuhan) dari GPLHT (Gerakan Pengacau Liar Hasan Tiro) yang lahir pada tahun 1976 dan yang telah berhasil ditumpas pada tahun 1982.

Seiring dengan era keterbukaan yang merebak ke semua sendi kehidupan, GPK Aceh generasi 1989 ini semakin berkembang dengan adanya dukungan politik, militer, maupun logistik, dari pihak-pihak yang memiliki kepentingan, dan dibantu serta dikendalikan dari luar negeri.

Pada tahun 1992 gerakan separatis ini berhasil diredam dan dilokalisasi, dan banyak dari anggotanya yang menyerahkan diri dan bersumpah untuk tetap setia kepada NKRI. Ini terjadi semasa Pangdam Bukit Barisan dijabat oleh Mayjen TNI Pramono. Bahkan pelaksanaan Pemilu 1992 di Aceh tersebut ketika itu bisa berlangsung dengan aman, tertib serta berjalan lancar di seluruh daerah. Perkembangan kondisi Aceh selanjutnya setelah Try tak lagi menjadi Pangab, memang menampakkan trend ancaman dengan eskalasi yang semakin meningkat, disebabkan oleh berbagai faktor yang sangat kompleks.

Kemudian, selain gangguan keamanan di Aceh, pada awal tahun 1990 itu di Lampung juga terjadi Peristiwa Talangsari. Peristiwa ini terjadi karena adanya di sana sebuah gerakan perlawanan terhadap Pemerintah yang sah, yang berbau radikalisme dan fanatisme sempit aliran keagamaan.

Dan pada tahun 1991, terjadi juga Peristiwa Santa Cruz yang memakan banyak korban jiwa. Saat itu para anggota gerombolan GPK Timtim (Fretilin) turun ke kota melakukan provokasi kepada masyarakat, dengan melakukan demonstrasi secara brutal menentang integrasi, menyusul dibukanya daerah Timtim dengan dunia luar.

Dalam masalah keamanan dalam negeri saat itu, ia memfokuskan perhatiannya untuk memelihara kondisi stabilitas keamanan di tiga daerah rawan yakni, Aceh, Timtim, dan Irian Jaya. Sehingga ia dengan jajaran ABRI serta dengan dukungan seluruh rakyat, berhasil memelihara stabilitas keamanan di ketiga daerah tersebut dalam tingkat yang kondusif untuk menjalankan program pembangunan nasional, maupun dalam menunjang kegiatan sosial ekonomi dan sosial budaya masyarakat.

Belakangan setelah tidak menjabat pimpinan militer lagi, ia mengaku, masih mempunyai dua ganjalan hati dan fikiran ketika meninggalkan jabatan tersebut. Kedua ganjalan hati Jenderal tampan yang terkenal ramah ini yang belum bisa direalisasikannya secara tuntas adalah: Pertama, keinginannya untuk melengkapi (mengganti) alat utama sistem persenjataan ABRI yang sebagian besar sudah sangat ketinggalan zaman; serta Kedua, keinginannya untuk memperbaiki tingkat kesejahteraan prajurit (makan, perlengkapan perorangan, dan perumahan).

Kedua hal tersebut tidak dapat dituntaskannya, disebabkan oleh alokasi anggaran pertahanan keamanan yang sangat minim, yang saat itu juga diakui dan bahkan menjadi keprihatinan para Anggota DPR (khususnya Komisi I).

Namun di tengah-tengah keterbatasan anggaran untuk ABRI, ia masih sempat melakukan penggantian sebagian kecil Alut Sista TNI AD yakni peluru kendali Rapier untuk pengamanan obyek vital Arun dan Bontang. Demikian pula penggantian Alut Sista TNI AL dengan beberapa kapal bekas pakai. Juga pembaruan terhadap beberapa Alut Sista TNI AU berupa pengadaan pesawat tempur F-16 dan pesawat latih kelas Charlie, walaupun pembayarannya dengan cara dicicil (multi year program). Sedangkan POLRI mendapatkan perhatian pada pengadaan peralatan khusus untuk keperluan penyidikan, serta perlengkapan untuk Satuan Reserse dan Satuan Lalu Lintas.

Wakil Presiden
Majelis Permusyawaratan Rakyat masa bakti 1992 – 1997 melalui Sidang Umumnya pada tahun 1993, akhirnya memilih putra bangsa ini menjadi Wakil Presiden RI mendampingi HM. Soeharto, presiden terpilih saat itu. Adalah Fraksi ABRI MPR-RI yang lebih dahulu mencalonkannya, mendahului pilihan terbuka dari Presiden Soeharto ketika itu. Suatu hal yang tidak lazim pada era Orde Baru itu. Konon, Presiden Soeharto merasa di-fait accompli.

Dalam pidato pelantikannya, Try berjanji akan membantu tugas-tugas Presiden RI secara optimal sekuat kemampuannya, berdasarkan ketentuan konstitusi dan dengan mengindahkan pengarahan Bapak Presiden. Terpilihnya dirinya sebagai Wapres RI, disikapinya dengan sikap khudhu', tawadhu', dan tasyakur, menyadari bahwa semua itu tak akan terjadi tanpa izin Allah SWT. Dan sesuai dengan batas kewenangan dan tanggungjawabnya selaku Pembantu Presiden, fokus perhatian Try selama menjabat Wapres adalah pada bidang pengawasan atas penyelenggaraan pembangunan dan pengawasan terhadap jalannya pemerintahan.

Selama lima tahun menjabat Wapres itu, isterinya, Ny. Tuti Sutiawati, aktif dalam kegiatan Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) dan berbagai kegiatan sosial lainnya, khususnya yang berhubungan dengan masalah kemanusiaan, kesehatan, dan pelayanan sosial.

Pada tahun 1998 tugasnya sebagai Wapres berakhir, dan kemudian digantikan oleh BJ. Habibie pada Sidang Umum MPR 1998. ►tsl

Try Sutrisno
Pejuang Sepanjang Hayat


Tidak aktif secara langsung dalam mengelola negara sejak berakhirnya masa jabatannya sebagai wapres, tidak otomatis membuat dirinya langsung memilih diam menikmati pensiun, tidak mau berbuat apa lagi. Melainkan jiwanya masih terus terpanggil untuk berbuat sesuatu, mengbdi sepanjang hayat, baik dalam lingkungan keluarga maupun dalam lingkungan masyarakat dan negaranya.



Tahun 1998, dia terpilih menjadi Ketua Umum DPP Pepabri periode 1998-2003. Tantangan berat yang dihadipnya kala itu adalah karena berkembangnya aspirasi dari kalangan warga Purnawirawan sendiri, yang membuat organisasi Pepabri itu tidak sesolid pada masa-masa sebelumnya. Ini merupakan dampak dari euphoria demokrasi dan kebebasan yang berhembus demikian kencangnya di masa itu. Bahkan ada kecenderungan dari masing-masing Angkatan membuat organisasi Purnawirawan sendiri.

Tetapi Try dengan tegar terus berjalan menunaikan misinya, sebagai amanah yang harus dia laksanakan dengan sebaik-baiknya. Gaya kepemimpinannya yang khas, tenang, ramah, santun, rendah hati, mengayomi, mempersatukan dan menghargai orang lain, membuat Pepabri bisa melakukan sesuatu yang bermanfaat bagi lingkungan, serta bagi bangsa dan negara. Fokus program Pepabri waktu itu adalah meningkatkan kesejahteraan warga Purnawirawan, serta sumbangan pemikirannya kepada permasalahan bangsa dan negara secara nasional. Ia mengakhiri masa bhaktinya pada tahun 2003 dan digantikan oleh Mayjen Polisi (Purn) Drs. Putra Astaman.

Setelah pensiun, ia tidak langsung berhenti dari segala kegiatan. Semangat juang prajurit yang ada dalam jiwanya tak pernah mengenal kata berhenti. ‘Sebaik-baik manusia adalah yang oleh Allah diberikan umur panjang dan bermanfaat bagi orang banyak’, demikian nampaknya motto yang selalu dipegang oleh Try Sutrisno.

Ia mengisi masa pensiunnya tidak dengan ongkang-ongkang kaki sambil minum kopi dan momong cucu. Ia aktif dalam berbagai kegiatan sosial, aktivitas kegamaan, dan karya-karya kemasyarakatan. Seusai memimpin Pepabri, ia masih dipercaya untuk memimpin sebuah Lembaga Persahabatan Indonesia-Malaysia (PRIMA). Iapun bersama Kyai Haji Ali Ya'fi aktif menjadi pembina perkumpulan keagamaan “Spiritual Journeyff”. Dalam menuangkan sumbangan pemikiran dan aspirasinya bagi bangsa dan negara, ia pun aktif pula dalam "Gerakan Kebangkitan Indonesia Raya”.

Di bidang politik, ia diminta menjadi Penasehat dan Sesepuh PKPI pimpinan Edi Sudradjat. Ia pun masih berstatus sebagai Penasehat Yayasan Kejuangan Panglima Besar Sudirman, yang bergerak di bidang pendidikan, yang membawahi UPN. Veteran dan SMU Taruna Nusantara. Dan yang amat mengagumkan, iapun masih tetap aktif secara teratur melakukan olahraga, sehingga walaupun sudah pensiun dan dalam usianya yang sudah tergolong lansia, tubuhnya masih tampak kekar dan gagah.


Visi dan Misi
Dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, ia menganut filsafat hidup "Becik ketitik, ala ketara". Setiap perbuatan baik sekecil apa pun, suatu saat pasti akan kelihatan dan mendapatkan balasannya. Sebaliknya setiap perbuatan buruk sekecil apa pun, suatu saat pasti akan kelihatan pula, dan mendapatkan balasannya. Oleh karena itu, jadilah manusia yang selalu berusaha untuk berbuat baik, serta senantiasa berkarya positif, yang bermanfaat bagi orang banyak dan bagi lingkungannya, khususnya bagi keluarga, masyarakat, bangsa, negara, dan agama.

Sedangkan visinya, adalah menjadi manusia yang berbahagia dan mendapatkan husnul khaatimah (akhir yang baik), dalam kehidupan di dunia (bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara), maupun di akhirat kelak, dalam naungan rahmat dan ridha Allah Subhaanahu Wa Ta'aalaa.

Ada tiga misi utama yang diemban dalam hidupnya, yakni: Pertama, selalu berusaha untuk berbuat yang terbaik bagi keluarga, masyarakat, bangsa, negara dan agama; Kedua, selalu berusaha menjalin silaturrahim yang seluas-luasnya secara ikhlas dan tulus, dengan berbagai kalangan; Ketiga, selalu berusaha agar sikap dan perilakunya senantiasa mengindahkan serta menjunjung tinggi norma hukum, norma budaya, dan norma agama.

Perhatian dan hari-harinya tidak hanya dicurahkannya dalam kariernya di militer maupun memimpin negara, tapi berbagai kegiatan organisasi maupun sosial juga pernah dipimpinnya. Kegiatan organisasi diantaranya, Ketua Umum PB. PBSI (2 periode) tahun 1985- 1993, Ketua Umum Pepabri (1 periode) tahun 1998- 2002, Dewan Pembina Pusat Pepabri tahun 2003- sekarang (2004), Pendukung Nasional PKPI tahun 1999- sekarang (2004), Dewan Penasehat Yayasan Kejuangan Panglima Besar Sudirman dari tahun 1993 -sekarang (2004), Ketua Lembaga Persahabatan Indonesia-Malaysia (PRIMA) tahun 2003 - sekarang (2004), Penasehat Gerakan Kebangkitan Indonesia Raya tahun 2003 - sekarang (2004)

Sedangkan kegiatan soial diantaranya, Pembina Paguyuban Keagamaan "Spiritual Journey", Dewan Pendiri Masjid AI Akbar Surabaya, Penasehat Pengurus Masjid Sunda Kelapa, Jakarta, Pembina Masjid Cut Nyak Dien, Jakarta, Penasehat Pesantren (Pendidikan Terpadu) “AI-Fajar”, Pembina Paguyuban Alumni Atekad 1959, Penasehat Yayasan Pendidikan Terpadu “Krida Nusantara", Penasehat Perguruan Tinggi Al Ajar, Dewan Penyantum Institut Ilmu AI Qur'an Jakarta (IIQ Jakarta).

Masa Depan Bangsa

Try yang diminta pendapatnya tentang masa depan bangsa dan negara ini mengatakan, mengingat negara dalam kondisi krisis berkepanjangan yang sudah amat menyeluruh dan bersifat multi dimensi, maka diperlukan upaya reformasi, reposisi, dan reaktualisasi dengan tetap menjadikan Pancasila sebagai acuan utamanya, serta ditunjang oleh adanya prasyarat dasar yaitu berupa komitmen nasional menegakkan persatuan dan kesatuan nasional.

Ia menjelaskan bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang beruntung karena oleh Allah dikaruniai tanah air yang indah, dengan potensi kekayaan alam yang melimpah, iklim dan cuaca yang menunjang aktivitas, posisi geografis yang menempati posisi silang, serta kekayaan budaya dan adat-istiadat masyarakatnya yang beranekaragam. Semua itu merupakan amanah yang wajib dikelola, dipelihara, dikembangkan, didayagunakan, serta dilestarikan secara bertanggung jawab oleh segenap bangsa Indonesia. Apalagi kita semua mengakui, bahwa kemerdekaan bangsa Indonesia dan berdirinya Republik ini adalah atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa, serta didorong oleh keinginan luhur seluruh rakyat Indonesia.

Menurutnya, seluruh rakyat Indonesia dengan dipandu oleh para pemimpinnya harus memiliki kesefahaman yang sama tentang cita-cita yang hendak dicapai oleh bangsa ini, yaitu mewujudkan masyarakat adil dan makmur secara fisik-materiel maupun mental-spiritual, dalam wadah NKRI yakni Indonesia Raya yang jaya sejahtera. Cita-cita nasional itu bisa diraih apabila Tujuan Nasional yang digariskan dalam Pembukaan UUD 1945 bisa diwujudkan. Yaitu meliputi pertama, melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, kedua, memajukan kesejahteraan umum, ketiga, mencerdaskan kehidupan bangsa, keempat, ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.

Selain itu, Try berpendapat, mengingat negara dalam kondisi krisis berkepanjangan yang sudah amat menyeluruh dan bersifat multi dimensi, maka diperlukan upaya reformasi, reposisi, dan reaktualisasi dengan tetap menjadikan Pancasila sebagai acuan utamanya, serta ditunjang oleh adanya prasyarat dasar yaitu berupa komitmen nasional menegakkan persatuan dan kesatuan nasional.

Selain acuan utama dan prasyarat dasar tersebut di atas, juga masih diperlukan lagi adanya tiga prasyarat utama, yakni pertama, adanya Kepemimpinan Nasional yang berakhlaq, berwibawa, berkemampuan, tegas, bijaksana, dan adil, kedua, adanya komitmen nasional tentang penegakan hukum secara tegas dan adil, ketiga, adanya komitmen nasional tentang pemberantasan secara tegas dan tuntas terhadap praktik KKN, pungli, manipulasi, dan semacamnya yang telah membudaya, serta terhadap kriminalitas yang sudah amat parah, dan terhadap peredaran dan pemakaian narkoba yang sudah amat meluas.

Ia menambahkan, dengan mengacu pada Pancasila, UUD 1945, Wawasan Nusantara, dan Ketahanan Nasional, serta dengan memperhitungkan hakikat ancaman maupun peluang dari dalam maupun dari luar, maka dengan tekad yang teguh dan niat yang suci, bangsa Indonesia harus bersatu padu membangun sistem kehidupan nasional yang damai dan sejahtera berdasarkan Pancasila, yang menjunjung tinggi norma hukum, norma budaya, dan norma agama, meliputi aspek ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, Hankam, Iptek, hukum, agama, pendidikan, dan lingkungan hidup, secara terencana, terarah, terawasi, dan terkendali, serta dilaksanakan secara bertahap, berlanjut, berkesinambungan, dan terpertanggungjawabkan, guna mewujudkan Tujuan Nasional, dalam rangka menuju tercapainya Cita-cita Nasional.

“Insya' Allah apabila semua hal tersebut bisa kita laksanakan, maka Indonesia akan bangkit kembali menjadi bangsa yang besar dan disegani dalam percaturan dunia, menjadi bangsa yang mampu mengelola negara secara amanah dan bertanggungjawab, dalam kondisi yang adil makmur dan aman sentosa, materiel maupun spiritual, serta terbebas dari jeratan hutang dan tekanan dari negara-negara maju yang berkepanjangan. Sebagai bangsa yang beriman dan bertaqwa kepada Allah Tuhan Yang Maha Esa, kita harus mau berusaha sambil berdoa dan bertawakkal kepada-Nya, di atas kebersihan hati dan kejernihan fikiran, serta kesucian jiwa,” katanya optimis. ►tsl



Nama: Try Sutrisno .
Lahir: Surabaya, 15 November 1935
Agama:Islam
Golongan darah:AB
Menikah:Bandung, 5 Februari 1961
Isteri: Tuti Sutiawati (lahir, 3-4-1940)
Anak:
1. Nora Tristiyana: 5-4-1962
2. Taufik Dwi Cahyono: 9-8-1964
3. Firman Santya Budi: 17-11-1965
4. Nori Chandrawati: 31-3-1967
5. Isfan Fajar Satrio: 7-2-1970
6. Kunto AriefWibowo: 15-3-1971
7. Natalia Indrasari: 30-12-1974

Pengalaman Pendidikan
Pendidikan Umum:
- Sekolah Dasar: 1942 -1950
- SMP:1950-1953
- SMA/B:1953-1956

Pendidikan Militer:
- Atekad: 1956- 1959
- Susjurpazikon/MOS: 1962
- Latsar Para: 1964
- Kupaltu: 1965
- MOS Amfibi: 1967
- Suslapa Zeni: 1968
- Seskoad: 1972
- Seskogab: 1977

Riwayat Jabatan dan Kepangkatan:
- Dilantik menjadi Letda CZI NRP. 18436: 1-10-1959
- Danton Zipur di Palembang: 1959-1962
- Danton Zikon di Kendari: 1962-1963
- Naik Pangkat menjadi Lettu: 1-1-1963
- Dankima Yonzikon-2 di Palembang: 1964
- Dankizi I/DTR di Jakarta: 1965-1867
- Kupaltu: 1965
- Naik Pangkat menjad i Kapten: 1-1-1966
- Wadan Denma Ditziad di Jakarta: 1967-1968
- Wadanyon Zipur 9/Para di Bandung: 1968-1970
- Naik Pangkat menjadi Mayor: 1-1-1970
- Danyon Zipur 10/FIB di Pasuruan: 1970-1971
- Naik Pangkat menjadi Letkol: 1-1-1972
- Karo Suad-2 di Jakarta: 1972-1974
- ADC Presiden di Jakarta: 1974-1978
- Naik Pangkat menjadi Kolonel: 1-4-1976
- Kasdam XVI/Udy di Denpasar: 1978-1979
- Naik Pangkat menjadi Brigadir Jenderal: 1-5-1979
- Pangdam IV/Swj di Palembang: 1979-1982
- Naik Pangkat menjadi Mayor Jenderal: 1-12-1982
- Pangdam V/Jaya di Jakarta: 1982-1985
- Naik Pangkat menjadi Letnen Jenderal: 20-8-1985
- WakasaddiJakarta: 1985-1986
- KasaddiJakarta: 1986-1988
- Naik Pangkat menjadi Jenderal: 20-4-1987
- Pangab: 1988-1993
- Anggota MPR RI di Jakarta: 1983-1993
- Ketua Umum PBSI: 1985-1993
- Wakil Presiden RI: 1993-1998
- Ketua Umum DPP Pepabri: 1998-2002
- Ketua Umum Prima (Persahabatan RI-Malaysia): 2002-sekarang

Bintang-bintang/Tanda-tanda Jasa:
Dalam Negeri:
- Bintang Republik Indonesia Adipradana.
- Bintang Mahaputra Adipurna
- Bintang Mahaputra Adipradana
- Bintang Yudha Dharma Utama
- Bintang Dharma
- Bintang Kartika Eka Paksi Utama
- Bintang Jalasena Utama
- Bintang Swa Bhuwana Paksa Utama
- Bintang Bhayangkara Utama
- Bintang Kartika Eka Paksi Pratama
- Bintang Kartika Eka Paksi Nararya
- Satya Lancana GOM VII
- Satya Lancana Sapta Marga (PRRI Sumbar)
- Satya Lancana Sapta Marga (PRRI Sumsel)
- Satya Lancana Satya Dharma
- Satya Lancana Wira Dharma
- Satya Lancana Penegak
- Satya Lancana Seroja
- Satya Lancana Kesetiaan VIII
- Satya Lancana Kesetiaan XVI
- Satya Lancana Kesetiaan XXIV
- Satya Lancana Wira Karya.

Dari Luar Negeri:
- Bt. Order of The Yugoslav Flag With Golden Star (Yugoslavia)
- Bt. Order for The Military Merits With Golden Stafr(Yugoslavia)
- Bt. Das Grosse Verdienstkreuz Mit Stern (Jerman)
- Bt. The Most Noble Order of The Crown of Thailand (Thailand)
- Bt. Commandeur de La Legion D'Honneur (Prancis)
- Bt. Darjah Paduka Mahkota (Johor)
- Bt. Ereteken Voor Verdienste (Belanda)
- Bt. Legion of Merit (USA)
- Bt. Nishan-I-Imtiaz (Pakistan)
- Bt. Kepahlawanan Panglima Gagah Angkatan Tentera (Malaysia)
- Bt. Darjah Yang Mulia Pangkuan Negara (Malaysia)
- Bt. Tong II (Republik Korea)
- Bt. Kehormatan Darjah Utama Bakti Chemerlang (Singapura).
- Bt. The Most Exalted Order of The White Elephant (Thailand)
- Bt. Kebesaran Negara (Brunei Darussalam)
- Bt. Philippine Legion of Honor (Philipina).
*** TokohIndonesia DotCom (Ensiklopedi Tokoh Indonesia)